Omikushi no seikatsu

dan perjuangan adalah pelaksanaan kata-kata..

hari ke-24 dan selamat ied fitri :)

holaaa, i’m back *halah*

ga berasa hari ini udah hari ke-24 puasa yah.. udah masuk 10 hari terakhir, bentar lagi lebaran, alhamdulillah..

ini juga hari ke-24 setelah HPHT saya.. mo lanjut dulu cerita soal ini, setelah HSG beberapa waktu lalu, saya akhirnya sempet cek ampe 3x ke obgyn dalam rentang waktu ampe hari ini..

ceritanya, sang obgyn pengen tau seberapa bagus jumlah dan ukuran sel telur saya..

long story short, antara satu pemeriksaan dengan pemeriksaan lain, ternyata sel telur saya tidak berkembang sebagaimana mestinya.. jadi ga mateng, klo bahasa awam nya.. jadi ga bisa dibuahi deh.. hiks, sedih sih, karena berarti saya yg punya masalahnya.. tapi untung lah omikushi sante2 aja, soalnya dokter juga bilang, klo ini masalahnya insya Allah bisa hamil.. cukup dibantu dengan diet (waksss!), ama obat pengatur hormon, klo diperlukan..

nah untuk diet, saya sebaiknya nurunin at least 5% dari total BB saya sekarang.. berarti yaaa, sekitar 2 kg lah *boong banget nih, mana ada berat saya 40 kg hahahaha*

ngomong2 soal diet, saya punya cerita juga nih.. taun lalu, saya ngejalanin south beach diet, yang intinya sih diet carbo, mirip diet atkins.. nah it works very well on me, sempet turun ampe 10 kg donk.. tapi ga singkat ya, dalam waktu sekitar 6-7 bulan lah.. dan ga cuma diet juga, tapi i worked hard on sport.. maksudnya, bener2 push myself to the limit, olahraga ga cuma frekuensi yg diusahain dilakuin (minimal 3-4 kali seminggu), tapi juga mikirin jenis2 olahraga yg fat burn.. bahkan selalu ngeusahain bisa olahraga walo lagi keluar kota juga, klo lagi training, pertanyaan penting yg ditanyain sebelum booking hotel adalah apakah ada gym nya

hahahahaha, yah begitulah, klo saya lagi obsessed, semua cara dilakuin..

nah sampe di titik saya operasi miom itu.. saat itu, dengan alasan penyembuhan, saya disuruh makan semua makanan di RS, yg berarti termasuk segala jenis2 karbo itu.. mulai saat itu lah saya seperti menemukan kembali betapa carbs itu sebenernya enak yaaa, terutama kentang2an.. jadilah pola makan kembali seperti semula, then i got lazy dalam olahraga *dalam artian, ga ngotot kaya dlu*, jadilah sekarang naik lagi..

nah menurut analisa dokter, bisa jadi hal ini yg bikin hormon saya jadi berantakan, karena berat badan yg naik turun..

nah diet ini momen nya ko kurang pas ya, mo lebaran inihh, saya mau wisata kuliner di kampuanggg.. untunglah dokter bilang nti mule dietnya abis mens berikutnya aja.. hihihihi, misi bisa dilakukan berarti 😀

ngomong2 soal mudik, taun ini giliran mudik ke kampung halaman saya dan orang tua saya.. ohya di keluarga kecil kami ini, berhubung jauh2 ya jaraknya, orang tua saya di Pekanbaru, Riau, sementara orang tua omikushi di Tulungagung, Jatim, jadi harus gantian, dibagi2 giliran mudik lebarannya.. klo mesti dateng kedua tempat dalam waktu berdekatan, duh makk, ga kuat biaya nya, belum lagi capeknya, trus jumlah cuti juga terbatas kan.. untunglah masing2 keluarga dah maklum.. yah namanya nikah antara beda suku, jadi resikonya ya seperti ini

trus mudik taun ini, saya ngidam pengen pulang ke kampung nenek saya di Solok, Sumatera Barat.. sekalian pengen ngajak omikushi sih, kan belum pernah kesana, biar omikushi bisa liat2 keindahan Sumbar, sambil mungkin terbengong2 denger orang ngomong minang cepet2 dan ga dimengerti olehnya *sambil saya ngikik2 di sebelahnya ngeliatin omikushi bengong*

ahhhh, ga sabar ni, kangen orang tua saya, kangen nenek saya, kangen rumah yg dijabanin setaun sekali, kangen makanan2nya..

last but not least, happy ied fitri ya temen2.. mohon maaf apabila saya dan omikushi suka salah2 kata dan perbuatan, baik yg sengaja mencela atopun tidak.. selamat mudik juga yah, hati2 di jalan, semoga kita semua selamat sampe tujuan dan bisa kembali lagi nanti ke daerah masing2 dengan sehat.. jangan lupa, siapin koper yang besar, buat masukin oleh2 dari daerah asal hueheheheheh

c u aroun

– cHenduolll-

hari ke-14

holaaa
ya ampun sudah hari ke-14 puasa ya, kemana aja yah saya dan omikushi?
hehe, maafkeun, sedang sibuk dengan urusan macam2, trus lagi ga punya inspirasi buat nulis2
anyway, walo telat, kami sekeluarga mengucapkan selamat menunaikan ibadah puasa yaaa
alhamdulillah bagi yang masih penuh menjalankannya, bagi yang sudah beberapa hari batal, tos dulu kita, let’s join the club, sista 😀
di hari ke-14 ini, saya baru ngejalanin puasa 3 hari loh.. 6 hari pertama karena tamu bulanan dateng, trus sempet puasa 2 hari, terus saya menjalani suatu tes yang efek sampingnya mengalami flek ato pendarahan sehingga saya ga puasa lagi deh *menatap nanar 11 hari yg perlu diganti abis lebaran hiks hiks*
speaking of which, saya mau share, kali2 ada yg lagi googling trus nyasar kesini 😀
saya dan omikushi, bulan ini, alhamdulillah sudah menjalani pernikahan selama 2.5 tahun.. we’ve been through a lot, for those who close to us off course you already know the complete stories..
mulai dari 2 bulan menikah omikushi pindah ke lapangan dengan jadwal 2 minggu on – 1 minggu off, lalu setelah 3 bulan menikah saya hamil, pada usia kehamilan 20 minggu selaput ketuban saya pecah dan baby tidak bisa diselamatkan, kemudian 2 bulan paska keguguran omikushi “main kungfu” di lapangan futsal dan tulang kering patah, lalu omikushi dikembalikan lagi ke Jakarta dengan job desc yg completely different, hingga saat ini saya belum hamil2 lagi, sempet operasi miom akhir taun 2012 lalu
yayyy to our life yaa, klo dipikir2, alhamdulillah, Allah SWT masih percaya sama kami untuk menjalani ujian2 hidup dan insya Allah menjadi ummat Nya yang naik derajat di hadapan Nya
btw maaf ya klo ada yg merasa ini sebuah kesombongan.. kami tak ada maksud, cuma ingin berbagi kisah hidup sajah 😀
anyway, back to topic, setelah hampir 2 tahun saya keguguran, dan hampir 1.5 tahun omikushi udah di Jakarta terus tapi saya belum berhasil hamil lagi, akhirnya kami memutuskan untuk mulai serius program anak
pertimbangannya sih, selain masa pernikahan, juga karena tahun ini kami berusia 28 tahun. masih terhitung muda memang, tapi saya dan omikushi ingin memiliki anak 2-3 orang, dengan jarak yg tidak terlalu dekat agar si anak cukup puas dan tidak perlu cepat bersaing dengan adik2nya
singkat cerita, akhirnya saya dan omikushi memutuskan untuk ke klinik Morula IVF, di Menteng.. klinik ini judulnya khusus untuk pasangan2 yg mengalami masalah infertilitas, tapi dari yang saya baca2 sih, yg ga ngalamin masalah juga boleh2 aja ko dateng.. apalagi klo cuma buat ngincer dokter tertentu *tunjuk diri sendiri :D*.. klinik ini afiliasi dari RS Bunda Menteng, trus, kenapa saya milih ini? alasannya simple aja sih, satu, saya nyari dokter nya, kedua, saya males sistem antrian di RS Bunda yg pake antrian per kedatangan.. klo di Morula, tinggal telfon, dapet de schedule kedatangan *walo pada kenyataannya, tetep aja suka telat dokternya, tapi lumayan lahhhh*
oh ada lagi sih alasan lainnya, setelah googling dan tanya2 temen yg kebetulan pernah program hamil di tempat lain, saya lebih sreg dengan cara dokter2 disini yg prefer konsultasi dan analisa masalah seiring berjalannya waktu.. saya kurang suka dengan cara seorang dokter yg setelah pertemuan pertama, beliau langsung meminta sang wanita dan pria untuk melakukan segala tes yang menyakitkan itu, baru setelahnya dicari permasalahan dan analisis nya.. karena in my opinion sih, belum tentu semua tes itu perlu.. belum lagi dokter ini terkenal dengan antriannya yg ampun2an.. ga tahan saya kayanya *apalagi omikushi, dah mati kebosanan kalik dianya*
lanjut ya, pertemuan pertama 2 minggu lalu, saya di usg trans V, untuk ngelihat, bentuk rahim seperti apa, jumlah telur dan diameter nya berapa.. dokter mengatakan berdasarkan hasil usg, bentuk rahim saya menghadap belakang, dan jumlah telur cukup, bahkan melebihi cukup.. bisa jadi ini suspect PCOS (Poly Cystic Ovary Sindrome, klo mau tau, google aja yaa), jadi saya diminta untuk kembali lagi ke dokter hari ke 14.. meanwhile, hari ke 9, saya diminta melakukan tes yg namanya HSG (HysteroSalpingoGraphy), untuk melihat apakah ada sumbatan di rahim dan tuba falopi saya (hayooo, biologinya dulu dapet berapaa? tau ga tuba falopi apaan :D)
akhirnya saya kemudian menjalani tes HSG kamis lalu, dalam keadaan tidak puasa, karena suster mengatakan bahwa kemungkinan ada darah yg ikut keluar.. prosedurnya adalah, dokter radiologi akan memasukkan cairan contrast yang mencerminkan jalannya sperma di rahim, kemudian rahim di foto x-ray..cairan itu akan memperlihatkan secara jelas apakah ada sumbatan ato ga.. nah, efek samping tes ini macam2 buat tiap orang.. tapi di saya, maaf2 nih, sakittt banget.. lebih dari sakit mulesnya hari pertama datang bukan.. dan sakit nya bukan pas masuk cairannya, tapi justrus saat kateter dimasukkan ke dalam rahim.. again, tiap wanita beda2 rasanya, tapi buat saya cukup deh sekali aja
alhamdulillah hasilnya bagus kata dokter radiologi, ga ada sumbatan apa2 baik di rahim maupun di tuba falopi.. tapi ada efek samping lain di saya, ya itu, seperti saya jelaskan diatas, saya flek bahkan ampe 5 hari paska tes.. nah hari ini adalah jadwal saya balik lagi ke dokter kandungan.. mudah2an saya ga suspect PCOS yaa, dan doakan semoga kami bisa dipercaya lagi untuk hamil dan melahirkan anak yang sehat..aamiinnnn…

-cHenduol-

Little Wing

out of nowhere, pagi ini tiba2 saya terdengar lagu lama yang menjadi one of my all-time-favorite
pernah denger lagu Little Wing by Jimi Hendrix?
lagu ini dinyanyikan ulang oleh The Corrs pada album The Corrs: Unplugged, one of the best album in my opinion, klo ga salah keluar tahun 2002 (ato 2001 ya, lupa)
liriknya sederhana aja, tapi memancing perdebatan dimana2, karena nebak2, siapa (atau apa) yang dimaksud dari lirik ini..
some says, it might be about a (or some) woman he ever loved
some says its about his guitar, even says its about his late mother..
well, apapun itu, cekidot aja liriknya

Little Wing

Now she’s walking through the clouds
With a circus mind
That’s running wild
Butterflies and zebras
And moonbeams and fairytales
All she ever thinks about is riding with the wind…

When I’m sad she comes to me
With a thousand smiles
She gives to me, free
It’s alright, it’s alright’ she says
Take anything you want from me
Anything

Now she’s walking through the clouds
With a circus mind
That’s running wild
Butterflies and zebras
And moonbeams and fairytales
All she ever thinks about is riding with the wind…

When I’m sad she comes to me
With a thousand smiles
She gives to me free
It’s alright, it’s alright’ she says
Take anything you want from me
Anything

Fly Little Wing… Yeah, Yeah…

[Guitar solo]

Fly Little Wing…
I want her to fly

=cHenduol=

what’s your hobby(es)?

hai lagi..
on random topics, kali ini saya mau ngangkat perihal hobby2an
terinspirasi dari obrolan pagi dengan omikushi di jalan menuju kantor
jadi ya, setelah diinget2, dipikir2, ternyata saya tu manusia yg punya banyak hobby
banyak hal yang bisa bikin saya hepi, tapi secepat itu pula lah saya bosen..*untung ga bosen ama suami sendiri :p*
klo dirunut2 sih, hobi saya kebanyakan berhubungan dengan aktivitas fisik ya.. maybe that’s the only thing I great at..
dulu pas SMP-SMA, saya seneng banget dengan main voli dan latihan karate, dan akrab banget ama temen2 latihan.. selain karena sering bareng, sering juga disebabkan oleh persaingan.. we want to be the best (for sure lah yaaa, walo hanya untuk tingkat kecamatan hehe)
waktu jaman sekolah itu, belum terlalu mengenal namanya adventure.. maklum, masih hidup dibawah ketiak orang tua, kemana2 susah, belum cukup umur juga
begitu kuliah, saya seperti anak ayam lepas dari induknya.. untungnya masih dibatasi koridor agama dan norma sosial.. udah lah jauh dari rumah, tinggal ngekos, cuma bisa nempel ama temen, trus dikenalin de ke macem2 kegiatan baru terkait fisik juga..
akibatnya, semester 1, ada nilai D aja donkkkkk hahahahaha
untung masih TPB, dan jaman itu masih ada semester pendek di tempat saya berkuliah, jadi masih ada potensi buat benerin nilai..
tapi klo dipikir2, lucky juga sih ya saya dulu sudah mengenal hal2 seperti ini pas jaman kuliah, soalnya jadi tau dan sekarang sudah merasa enough, dah lah kita settle aja *molor di rumah maksudnya*
dulu, walo duit cekak, bukan halangan buat saya dan teman2 untuk jalan2 ke berbagai tempat.. kebetulan beberapa temen deket saya orang bandung, saya pun dikenalkan dengan tempat2 “gaul” bandung (no, bukan tempat dugem ato buat nyimeng yaaa, tapi lebih ke tempat2 yg ga banyak orang tau)
dalam kesempatan lain, saya juga pernah ditawari ikut kegiatan yang harusnya untuk anak Pencinta Alam, namun karna pada lagi berhalangan, saya yang gantiin..itulah pertama kali saya ke surabaya, naik kereta ekonomi yang bikin pegel banget itu, naik kapal dari tanjung perak ke tanjung benoa bali yang harusnya deket tapi ternyata harus ditempuh 2 hari 2 malam karena badai *sumpeeee, cape banget*
well, call me anak kota or else, mungkin buat sebagian orang itu hal yg biasa, tapi buat saya pengalaman seperti ini ga semua orang ngalamin..
dulu saya juga pernah jalan2 sendiri ke yogya naik bus ekonomi, hanya karna terinspirasi habis bangun pagi trus bingung, mo ngapain hari ini ya? akhirnya melangkahkan kaki ke terminal.. dan tiba2 nyampe di yogya, untung ada temen akrab disana jadi kemana2 ditemenin..
pernah juga ke karimun jawa sendiri, eh, tepatnya si ke semarang sendiri, trus ikut semacam international camp di karimun jawa bareng orang asing (literally, orang jepang gitu) selama 12 hari.. btw karimun jawa is a must visit place at least for once in your life loh, in my opinion.. and try to stay there more than 4 days, trust me, it’s fun..
yang paling nendang tuh, waktu kerja praktek di PKT, Bontang, saat semua kewajiban KP sudah beres, saya masih ada waktu 3 hari sebelum pulang ke Bandung, saya hitchhike ke Pampang, suatu desa suku Dayak, sekitar 2.5 jam dari Bontang, nebeng bus sambung ojeg, nonton tari perang Dayak yg indah banget (dan suku Dayak yang ternyata sangat welcome dan baik hati, runtuh semua persepsi saya soal orang Dayak selama ini), dan pulang menumpang truk sambung mobil yang lewat, yang ternyata penuh dengan pekerja oil rig yg mo pulang ke istri2nya..klo dipikir2 sekarang, nekad banget ya.. di tengah hutan, numpang ama orang asing.. klo diapa2in ama orang itu ga ada yang tau tuh *kecuali yang di Atas*
tapi puji syukur, semua itu dilalui dengan aman sentosa.. saya belum pernah kecopetan atau terluka dalam kondisi jalan2 seperti ini, mungkin karena waspada.. saya malah pernah kecopetannya di bazaar pagi hari minggu di Gazibu (-_-“)

ah ko malah ngalor ngidup ke histori jalan2 saya.. nanti bisa dibahas di post terpisah ya

lanjut soal hobby, setelah menikah, hobby terkait fisik ternyata ga berkurang sama sekali loh.. saya ternyata seperti menemukan soul mate, omikushi doyan sekali hal2 terkait fisik, terutama olahraga.. walo sempet ngalamin patah kaki karena maen futsal, ternyata omikushi sekarang seperti menemukan what he’s been looking for di Tenis.. yes tenis, setelah patah kaki dan dalam masa penyembuhan, papa saya (baca: mertua omikushi) bilang klo sebaiknya udah ga main futsal lagi.. kebetulan keluarga besar saya demen maen tenis dari dulu, walo saya ga bisa2 amat juga.. karena itulah, kami memutuskan untuk mari belajar tenis dari nol, pake pelatih, biar lebih terarah dan cepet progress nya..

emang dasar bakat ya, omikushi cepet sekali progress nya.. sekarang baru setahun lebih dikit belajar tenis nya, tapi dah bisa diajak maen serius lohh ama pemain2 lain yg udah bertahun2 jam terbangnya *istri bangga*

sementara saya, ya lumayan progress sih, tapi ga secepat omikushi *blame it on lemak di perut*

so, now our hobby is tennis.. mungkin nanti klo kami sudah dipercaya untuk punya momongan, pas dia udah bisa ngangkat kepala, akan kami bawa juga ke lapangan tenis wkwkwkwkwk

ohya btw, hobby saya jalan2 juga berhasil saya tularkan ke omikushi lohh.. ya seperti post nya omikushi yg keliling jawa, itu hanya salah satu nya.. last april, kami ke sulawesi selatan, walo cuma 5 hari, tapi menyenangkannnn.. nanti di share de di post terpisah *again, but finger’s cross, mudah2an bisa saya penuhi yaa*

demikian cerita saya *ko panjang ya*

apa cerita kamu? share donk hobby nya apaa..

=cHenduol=

Hellow *random*

Gutten morgen..

haiii, ni blog da lama ga disentuh2 nih.. maapkeun yaaa *tiup debu*

anyway, kenalan dulu, saya istri sang pemilik blog, sebut saja mawar cHenduol *salim satu2 temennya omikushi*

sebenernya dulu suka nulis juga di blog, tapi berhubung da beberapa taun ga disentuh, saya lupa password nya *toyor diri sendiri*, trus males initiate blog baru, jadi numpang punya suami aja lah, yg ternyata masi inget ama password sendiri..hebaattt, padahal hal yang lain suka kelupaan tuh 😀

mungkin kedepannya saya yang bakal sering nulis disini *macam rajin aja nulis di blog*

ohya trus jangan heran yaa, saya memang orangnya begini, mungkin nanti tulisan2nya akan berkebalikan dengan tulisan2 omikushi sebelumnya yg lebih banyak membuat kita “merenung”, klo saya mah, apa yang ada di otak aja dweh, walo remeh temeh heheheh

yahsud, sekian kenalannya yaaa

=cHenduol=

Jawa trip – Jalan Jalan (Part 2)

hmmmmm…. mari kita lanjutkan sedikit cerita jalan-jalan kali ini…

Hari Ketiga (19 mei 2012)

Setelah melewati hari ke-2 di Dieng, kami kembali melanjutkan perjalanan dengan tujuan Rawa Pening dan Musium Kereta Ambarawa. Dengan tujuan untuk mengejar Sunrise di Rawa Pening kamu memutuskan untuk berangkat dari Dieng pukul 02.00 pagi dan setelah menempuh perjalanan selama kira-kira 3 jam, akhirnya kami sampai (pukul 05.00) di Rawa Pening. Setelah menunggu beberapa lama, akhirnya matahari mulai menampakkan cahayanya. Sayang kami kurang beruntung pada hari ini karena mendung menutupi kehadiran matahari yang kami nanti, akhirnya hanya pemandangan Rawa Pening tanpa sunrise. Berikut beberapa gambar yang diambil di rawa pening..

Dengan sedikit kekecewaan akhirnya kami sarapan di dekat danau dengan menu ikan hasil danau…

Setelah sedikit beristirahat dan sarapan, kami melanjutkan perjalanan menuju Musium Kereta Ambarawa. Dengan jarak yang tidak begitu jauh, kamipun sampai dalam kira-kira 20 – 30 menit. Ternyata kesialan kami masih berlanjut, Musium Kereta Ambarawa yang direnovasi sejak setahun yang lalu belum juga selesai dan kamipun tidak bisa masuk.

Dengan kondisi yang cukup tidak menyenangkan, kami memutuskan untuk langsung melanjutkan perjalanan ke Kota Solo.

Sekitar jam 10 pagi kami sudah sampai di Kota Solo dan memutuskan untuk langsung ke hotel. Kami menginap di Hotel Kota,  dengan harga yang berkisar 100rb memang tidak bisa berharap banyak (seadanya). Setelah merasa cukup beristirahat kamipun mengunjugi beberapa tempat yang ada di Solo, Kraton Solo (tiket masuk Rp. 10,000 kalau tidak salah ingat), Pasar Klewer, taman Balekambang (Rp 3,000) , dan beberapa tempat lainnya. oh iya, tidak lupa kami menyempatkan diri untuk melihat stadion kebanggaan warga Solo yaitu Stadion Manahan. Berikut adalah beberapa gambar tempat untuk jalan2 siang kami..

Pada malam harinya kami makan di pusat jajanan Gladak, di sini pedagang makanan ditempatkan secara rapi dan tempatnya nyaman untuk makan atau sekedar bercengkrama dengan teman sehingga tempat ini sangat ramai oleh pengunjung. Setelah menyelesaikan makan malam, kami cukup beruntung karena pada malam itu ada festival dolanan anak, yaitu pementasan tari2an atau nyanyi2an yang dilakukan oleh anak2. berikut adalah beberapa gambar untuk jalan2 di malam hari-nya..

sekian dulu ya… nanti dilanjutkan lagi ceritanya… 🙂

-omikushi-

Jawa trip – Jalan Jalan (Part 1)

yes… seperti apa yang saya tulis di judul itu…. kali ini saya ingin share mengenai jalan-jalan saya ke beberapa tempat di jawa tengah dan jawa timur..

ini semua bermula dari keingina 3 orang engineer (meski saya sekarang bukan engineer lagi, so sad) yang ingin mengunjungi beberapa tempat yang belum sempat didatangi… *ah pusing kalimatnya*. Langsung saja, perjalanan ini direncanakan (dan akhirnya dijalankan) tanggal 17 Mei 2012 – 26 Mei 2012. oh iya, jalan-jalan kali ini menggunakan Mobil, dengan rencana rute Jakarta – Wonosobo (Dieng Plateu) – Rawa pening – Museum Kereta ambarawa – Solo (City Tour and Kuliner) – Pacitan (Pantai Klayar dan Goa Gong) – Tulungagung – Blitar (Makam Bung Karno) – Probolinggo (Bromo) – Surabaya (City Tour) – Semarang (City Tour) – Jakarta (Back Home).

Hari pertama (17 Mei 2012)

Tidak banyak yang bisa diceritakan disini karena hanya berisi dengan perjalanan menuju Dataran Tinggi Dieng (Wonosobo). Kami berkumpul di Loby Kantor pukul 05.00 dan memulai perjalan menuju Dieng Plateu. Satu hal yang menarik dari pejalan ini adalah rute Selatan Jawa yang berkelok dan tebing,  itulah yang bisa kita nikmati sebagai pemandangan. dalam perjalanan hari pertama ini juga kami terkena “Brain Wash” oleh Rumah Makan “Pring Sewu” karena sejak jarak kami 76 KM sudah ada papan reklame rumah makan tersebut setiap KM-nya. Setalah perjalan panjang hari pertama ini akhirnya kami memasuki kawasan Dieng dengan membayar tiket masuk Rp. 8000 dan kamu tiba di Penginapan jam 19.00.

sebagai Informasi, kami menginap di Penginapan Bu Jono (contact Person: Pak Didi – 085227389949). Di Penginapan ini pak Didi juga bisa sebagai guide selama kita berada di Dieng.

Hari Kedua (18 Mei 2012)

Hari kedua ini kami mulai explore Dieng Plateu ini dengan mengejar sunrise di Sikunir Mountain. Kami bersama beberapa orang yang menginap di Bu Jono menuju Sikunir jam 04.30 memerlukan kira-kira 10 – 20 menit untuk sampai di kaki gunung. Dari kaki Gunung kami perlu sedikit jalan kaki menuju spot sunrise yang ada di puncak yang membutuhkan waktu kira-kira 30 menit (bergantung orang yang mendaki, bisa lebih bisa kurang, ditawar lah..hehehe). sebelum naik menuju spot untuk melihat sunrise diharukan membeli tiket sebesar Rp. 3000. Berikut adalah hasil Jepretan amatir.. *maaf kalau hasilnya kurang begitu oke*

Image

Image

setelah menikmati sunrise di Sikunir, kami mengunjungi beberapa danau dan kawah yang berada di kawasan Dieng. Kemudian kami makan siang (banyak tersedia warung makan yang cukup terjangkau) dan istirahat.

Di Siang harinya kami kembali mengunjungi beberapa tempat dan yang menurut saya menarik adalah Telaga warna dan Theater. Untuk telaga warna pada saat musim kemarau bisa terdapat 3 warna yaitu hijau, biru dan keemasan, sayangnya pada saat kami kesana masih belum kemarau sehingga hanya 2 warna yang kami temui. sedangkan Theater (karcis 20.000) disini menayangkan sejarah dari Dieng Plateu ini, bagaimana terbentuk dan apa saja yang sudah terjadi. berikut adalah hasil Jepretan untuk Telaga Warna….

Image

wah segini dulu ya cerita perjalannya…. nanti dilanjutkan lagi…

-omikushi-

Jikoshoukai

Hajimemashite

watashi wa omikushi desu

Indonesia kara kimashita

douzo yoroshiku onegaishimasu

kaiwa:

A      : B san, kochira wa C san desu.

C      : Hajimemashite

           watashiwa C desu

           Burajiru kara kimashita

           Douzo yoroshiku onegaishimasu

B      : kochira koso

           B desu

           yoroshiku onegaishimasu

-omikushi-

MGB (Makan Gaji Buta)

makan gaji buta… hmmmm… saya sedang bertanya-tanya apakah saya makan gaji buta.. apakah gaji buta itu sebenarnya.. kalau kata orang-orang sih gak bekerja tapi tetep digaji.. nah apakah yang terjadi pada saya juga masuk dalam kategori makan gaji buta.. this is the story…

ketika bulan Nobember saya sudah sangat menunggu waktu OFF saya (maklum waktu itu saya masih bekerja dengan sistem ON-OFF)… dan ternyata sebelum saya Off saya diberikan kesempatan untuk Training mengenai Basic Reliability selama 2 hari (8-9 November) di Jakarta… dan akhirnya waktu Off tiba, saya bisa istirahat dengan santai dirumah…

akhirnya pada tanggal 12 November ikut Turnamen Futsal, dan Patah Tulang kering Kaki Kanan… dan langsung dibawa ke RS dan di pasang Pen pada kaki… selanjutnya ya istirahat di RS selama 5 hari dan kemudian pulang… hingga tangga 7 Desember saya harus beristirahat… wich mean.. no work di November… alhamdulillah Gaji masih masuk ke Rekening.. 🙂 apakah itu masuk MGB… hehehehe…

di bulan Desember saya tidak lagi perlu Ke Lapangan dan ON-OFF lagi, karena saya dipindahkan ke Head Office Jakarta, dan sampai hari ini belum ada kerja yang penting… dan alhadulillah hari ini Gaji juga masuk ke Rekening… apakah itu juga masuk kategori MGB…

menulis inipun saya juga menghabiskan waktu, kalau bahasa kerennya killing time… 🙂

 

-omikushi-

“Keadilan (hukum) pura-pura”

Keadilan…. sebenarnya apa yang dimaksud dengan Keadilan

ka-adil-an berasak dari kata adil yang menurut kamus besar bahasa Indonesia adalah sebagai berikut:

adil a 1 sama berat; tidak berat sebelah; tidak memihak: keputusan hakim itu –; 2 berpihak kpd yg benar; berpegang pd kebenaran; 3 sepatutnya; tidak sewenang-wenang: para buruh mengemukakan tuntutan yg –;
ke·a·dil·an n sifat (perbuatan, perlakuan, dsb) yg adil: dia hanya mempertahankan hak dan ~ nya; Pemerintah menciptakan ~ bagi masyarakat

nah sekarang apakan keadilan ini sudah ada di Indonesia ini… kita ambil saja beberapa contoh…

1. Mencuri Sendal Polisi seharga 30ribu, dihukum penjara 5 tahun.

2. Mencuri kakao 3 buah, dihukum 2 bulan.

3. Mencuri Uang negara (korupsi) ber-Milliar rupiah, dihukun 2 tahun.

kalau dibilang apakah sudah adil.. saya tidak tahu… silahkan dinilai sendiri.. Hanya Allah SWT yang Maha Adil..

-omikushi-